Tampang Garang, Ati Pawon ( Dapur )


Beberapa hari yang lalu entah dapat wangsit dari siapa atau habis kesambet demit dari mana, saya dibuat heran dengan kehadiran kawan lama.

Bagaimana ndak terheran-heran, lha wong kawan saya ini sudah lama sekali ndak pernah main kerumah saya, meskipun sebenarnya saya dan kawan saya ini masih tinggal satu kampung, cuma beda Rt saja.

Mungkin karena sudah sama-sama berkeluarga dan sibuk dengan urusan masing-masing, jadi sudah jarang kumpul-kumpul dan ngobrol bareng seperti biasa.

Yang membuat saya heran, kok tumben-tumbennya teman saya ini main kerumah, mengajak saya dan teman-teman mantan satu geng, kumpul-kumpul bareng masak rica-rica entok.

Sebenarnya dulu acara masak-masak bareng seperti ini sering kami lakukan, tapi berhubung sekarang sudah tidak muda lagi dan semua teman-teman satu geng sudah menikah, jadi acara-acara seperti ini sudah sangat jarang dilakukan.

Lha wong sekedar kumpul-kumpul saja sudah jarang.

Mendapat ajakan seperti itu, saya langsung antusias dan mengiyakan, tanpa pikir panjang saya langsung calling teman-teman matan satu geng, buat ngumpul-ngumpul bareng sambil masak rica-rica entok dirumah saya sekalian buka bersama.

Lebih tepatnya sih makan bareng, wong yang puasa cuma saya thok, yang lainnya kadang-kadang, kadang puasa, kadang tidak, tapi lebih sering tidaknya.

Setelah semuanya Ok, akhirnya disepakati acara masak dilakukan sore hari dan semua anggota diharapkan berkumpul jam setengah 4 sore dirumah saya, untuk mempersiapkan segala sesuatunya.

Lha iki urusan entoke piye ...? Tanya saya kepada Mlenthu teman saya

Santai wae bro, masalah entok wes tak siapke 3, kata Mlenthu dengan mantap.

Entok seko ngendi kui, mesti entok colongan, saya menimpali sambil meledek Mlenthu.

Ndasmu palu, padake mbiyen wae, aku wes tobat bro, wes ra mangan barang colongan, kata Mlenthu sambil tertawa ngakak, dengan gaya khasanya.

Akhirnya sesuai kesepakatan kami berkumpul jam setengah 4 sore dirumah saya, dan tak ketinggalan juga Mlenthu datang dengan membawa 3 ekor entok jantan.

Setelah semua ubo rampe yang diperlukan siap, acara masak rica-rica entok pun dimulai.

Seperti yang biasa kami lakukan dulu, setiap anggota sudah tahu bagian dan tugasnya masing-masing, Pleci dan Merang langsung sigap memotong entok, sementara Gepeng bertugas memasak air.

Nah sedangkan untuk urusan memasak dan meracik bumbu kami serahkan semuanya kepada Mlenthu, karena dari semua anggota Mlenthu lah yang paling ahli dalam hal memasak.

Boleh dibilang kalo masakan Mlenthu ini paling enak sekampung, makanya untuk masak urusan daging, Mlenthu lah andalannya.

Memang sih kalo dilihat dari tampangnya yang terlihat garang, dengan badan penuh tato dan tindik di kedua telingannya, orang tidak akan mengira kalo Mlenthu ternyata jago memasak.

Meskipun tampangnya tampang preman, tapi hatinya tetap dipawon atau didapur.

Jam menunjukan pukul  17:20 Wib, dimana semua urusan masak sudah selesai, tinggal menunggu untuk menyantap rica-rica entok plus nasi hangat yang baru matang.

Meskipun rata-rata anggota geng banyak yang tidak puasa, namun mereka tetap menghormati yang puasa, sehingga mereka menunggu hingga tiba waktu berbuka puasa yang kurang beberapa menit lagi.




15 komentar:

  1. bajunya aja tulisannya "Saguru Aelmu Ulah Ngaganggu", sangar banget nih orang,,, tapi hatinya udah kayak Chef Juna,,, doyan masak... :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti tatangga urang keneh eyta mah nyak kang....

      Hapus
    2. Biarpun tampangnya serem, kalo urusan masak memasak teman saya ini jago mas

      Hapus
  2. Kita memang sebaiknya jangan menilai orang hanya dari tampangnya saja ya mas, sebab penampakakan luar belum tentu sesuai dengan isi dalamnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas jangan menilai buku dari sampulnya, meskipun sampulnya sobek, yang penting isinya

      Hapus
  3. Saya jadi teringat saat dikampung. Teman-teman saya undang untuk makan-makan enak. Potong ayam lebih dari tida justru mah.
    Setelah pada kenyang makan, baru saya bilang, itu ayam hasil curian. Nanti dosanya ditanggung bareng-bareng ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga keinget jaman masih bujang dulu mas, sering masak-masak bareng sama teman-teman, pokoke asyik banget

      Hapus
  4. Berkumpul dengan sahabat sangat menyenangkan, apalagi ada yang pinter masak. Hmmm... Jadi teringat teman-teman di kampung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang menyenangkan mbak, dan memiliki kesan tersendiri

      Hapus
  5. Nggak nyangka ya muka sangar eh hobinya masak...surprise pastinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo urusan masak mungkin teman sekampung gak ada yang mengalahkan teman saya yang satu ini mas

      Hapus
  6. walaupun tampangnya garang tapi lucu tenan.. menghibur para awa seperti kite kite yang butuh hiburan hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tampang boleh garang, tapi hati harus lembut, hehehe

      Hapus
  7. tampang garang hati selembut salju hehe
    senang ada yang bisa masak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena hatinya adanya di pawon mbak

      Hapus

Tampang Garang, Ati Pawon ( Dapur )