Kalo Jodoh Memang Tak Kan Kemana


Kalo sudah jodoh memang mau kemana, biar kata terpisah tingginya gunung dan luasnya samudra pasti kan bertemu jua, kadang gara-gara nomer nyasar akhirnya jodoh dan sampai juga di pelaminan.

Apalagi sekarang ini jamanya Sosial media, berawal dari pertemuan yang tak disengaja di sosial media, kemudian saling berkenalan, akhirnya saling cocok dan memutuskan untuk menikah.

Kasus semacam ini banyak terjadi dalam masyarakat, bahkan ada salah satu teman saya yang juga mengalami kasus percintaan dan berakhir dipelaminan gara-gara pertemuan yang tak disengaja di Facebook.

Sebut saja namanya Tukiman dan Tukiem jelas nama samaran, mereka ini merupakan teman jauh saya, karena mereka merupakan teman dari temannya istri pak lek saya dan akhirnya menjadi teman saya, hehehe.

O iya, Tukiman ini sebenarnya orang asli madura sedangkan istrinya Tukiem masih satu kecamatan dengan saya, tapi beda Desa.

Suatu hari ketika saya ngobrol seputar obrolan-obrolan yang sudah basi dan tidak bermutu, iseng-iseng saya bertanya kepada Mas Tukiman prihal kronologi perkenalannya dengan Mbakyu Tukiem.

A : Jan-jane piye to mas kok biso kenal karo mbakyu Tukiem.

T : Aku kenalan lewat facebook mbul, lha yo biasa to pertama weruh fotone, aku langsung nyas-nyasan trus tak add facebooke.

A : Lha terus ...?

T : Trus aku coment-coment ning statuse lan akhire inbok-inbokan.

A : Terus ...? Sambil mlongo mendengarkan ceritanya.

T : Lha yo terus tak jak ketemuan.

Mungkin karena sudah terlanjur merasa cocok, akhirnya terjalinlah sebuah ikatan yang secara perlahan namun pasti berhasil menumbuhkan benih-benih cinta diantara mereka.

Bahkan meskipun belum pernah sekalipun mereka bertemu, mereka memutuskan untuk melanjutkan hubungan kearah yang lebih serius, dan tanpa ragu mas Tukiman mengajak mbakyu Tukiem menikah.

Apa ndak terlalu nekat ...?

Lha wong ketemu aja belum, kok berani-beraninya ngajakin nikah.

A : Kesan pertama ketemuan piye mas ...? dengan sangat antusias dan ingin tahu

T : Aku kaget Mbul.

A : Kaget ...? sambil terheran-heran

T : Lha ora kaget kepiye, jebul foto facebooke foto palsu.

Wadalah jebul ketipu.

Usut punya usut, ternyata selama ini mbakyu Tukiem menggunakan foto keponakannya sebagai foto profile diakun facebooknya.

Pantas saja begitu liat foto profilenya mas Tukiman langsung nyas-nyasan dan klepek-klepek, lha wong keponakannya mbakyu Tukiem masih muda, unyu-unyu dan kinyis-kinyis.

Sedangkan mbakyu Tukiem sendiri ternyata usianya 10 tahun lebih tua dari mas Tukiman dan tidak secantik keponakannya.

Meskipun tidak seperti apa yang diharapkan, tapi sudah jelas bagaimana kelanjutan dari kisah ini, lha wong sudah saya bilang diatas kalo mas Tukiman dan mbayu Tukiem akhirnya ke pelaminan juga.

Biar kata awalnya sedikit galau menerima kenyataan, dan mungkin cinta yang membara dihati mas Tukiman sempat luntur karena kenyataan yang tak seindah harapannya, tapi mereka tetap hidup bahagia sampai sekarang ini.

Dan sedikit iseng menggoda mas Tukiman saya ajukan pertanyaan lagi

A : Tapi sampean tetap tresno kan karo mbakyu Tukiem.

T : Tresnaku wes luntur pas pertama ketemu.

A : Najan atimu ora tresno, tapi manukmu kui tetep tresno.

Lha kae buktine si Tole lahir 

T : Bathukmu Mlocot, urusan ati tetep bedo karo urusan manuk.

Namanya juga cinta, yang mana witing tresno jalaran seko kulino, biar awalnya kecewa tapi lama kelamaan akhirnya cinta juga.

Biar kata sempat luntur cinta dihati mas Tukiman, dan meskipun bibir mengatakan tak cinta, namun bagian yang lain tetep manyatakan cinta, hingga lahirlah si Tole kedunia, sebagai bukti buah cinta diantara mereka.




14 komentar:

  1. Aku tresno karo koe heheh.. intinya mas walaipum sudah jodoh.. ya sudah terima saja ya mas begitu toh hehehehe apalagi sudah anak mau cari apalagi hehehep

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar mbak witing tresno jalaran seko kulino, hehehe

      Hapus
  2. Tak gendong toh enak toh, hahaha

    BalasHapus
  3. Rasa cinta tak bisa di bohongi, kalau sudah jodoh tak kan lari kemana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga jodoh, biar tadinya kecewa lama-lama jadi tambah cinta, hehehe

      Hapus
  4. He..he..
    Urusan cinta dan urusan manuk memang beda ya, walau tidak tresno tetep jadi juga 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaupun hati berkata tidak tapi manuk tetap berkata iya

      Hapus
  5. Jangankan jodoh ya, Mas. Rezeki juga tak akan terkutar ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mas kalo udah jodohnya juga gak akan ketuker, hehehe

      Hapus
  6. Meski kenyataan tak seindah harapan tetep aja namanya juga cinta,,:)

    BalasHapus
  7. ya urusan jodoh rezeki maut sudah ada yang mengatur tidak usah menyesali, membina itu lebih bijak 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu memang betul mbak, sik penting pasrah narimo ing pandum, hehehe

      Hapus

Kalo Jodoh Memang Tak Kan Kemana