Medem Pesbuk


Sebenarnya saya sedikit merasa heran dengan realita yang terjadi sekarang ini, dimana sebagian besar orang demam dengan media sosial, dan dalam hal ini facebook.

Kenapa cuma facebook...?

Kan masih banyak tuh media sosial lainnya.

Memang iya.

Cuma...! 

Menurut pendapat saya pribadi, facebook itu, media sosial yang paling merakyat, karena hampir sebagaian besar masyarakat menggunakan facebook, baik itu digunakan oleh rakyat, hingga digunakan juga oleh para pejabat.

Lha wong tetangga saya Yu Darmi yang biasanya jualan tempe goreng, sekarang sudah mulai aktif di facebook.

Dimana salah satu postingannya berbunyi " Tempeku Anget Gawe Kemringet ".

Begitu juga Mas Dasiman yang hobinya memainkan burungnya, tak mau ketinggalan, ikut-ikutan juga punya akun facebook.

Bahkan dalam status facebooknya pernah menuliskan " Mending Edan Manuk, Timbang Manuku Sing Edan ".

Dan yang benar-benar membuat saya merasa heran, sekarang ini semakin banyak orang yang mendem facebook.

Lha bagaimana ndak masuk kategori mendem, bangun tidur langsung cek facebook kemudian update status, mau tidur update status, wong ndak bisa tudur juga update status.

Kalo dulu sebelum makan berdoa dulu, kalo sekarang sebelum makan photo-photo dulu, trus unggah difacebook, giliran mau makan, makanannya dimakan kucing.

Udate status lagi.

Kadang terlintas dipikiran saya yang ndeso ini, kalo sekarang ini memang jamannya facebook, wong sekarang kebanyakan orang kalo berdoa bukan ditempat ibadah tapi justru malah berdoa di facebook.

Dan yang lebih lucu lagi, sejak kapan ketik amin dan like status orang bisa masuk Surga, atau lancar rejekinya ...?

Jawabannya sudah pasti sejak ada facebook.




21 komentar:

  1. Faacebook sebenarnya bagus apalagi kalau buat bisnis cuma kebanyakan buat lebay...makan diposting...sedih diposting...ditinggal pacar diposting huuf

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang lebay ini mas, yang paling banyak

      Hapus
    2. karena hanya teman facebook yang begitu pengertian dan perhatian. Rasa kasih sayangnya begitu terasa.

      Hapus
    3. nanti kalo mau kasih makan, dikirim via inbok hahahaha

      Hapus
  2. Sudah lama tidak menggunakan Facebook saya mas, selain itu juga BBM jg sudah mulai saya tinggalkan...lhawong kebanyakan buat nyepam je

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya sih seperlunya aja, pakai FB, yah sekedar ikut-ikutan, kalo bakul tempe aja punya FB, paling tidak saya juga punya, hehehe

      Hapus
  3. Palingan sayamah buat promosi blog atau usaha,,, itu seperti lebih positif dan menguntungkan... hahah
    facebookan sampai lupa waktu itu memang kurang baik,,,, :D
    yang like masuk surga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya justru ben umum karo batire mas, temen-temen punya fb saya juga punya, meskipun jarang-jarang update status

      Hapus
  4. saya juga mau mulai lagi nih fb an. hahaha
    mau alay - alayan silahkan add fb saya :D jadi promo

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi bukan katagori ini ya mendem :D

      Hapus
    2. siap mas nanti saya add FBnya

      Hapus
  5. Saya setuju dengan pendapat mas dwi, facebook efektif buat promosi.., kebanyakan hanya buat senang-senang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, bagi yang punya bisnis silahkan promosikan bisnisnya, dan buat yang lagi nyari jodoh silahkan promosi biar ketemu jodohnya

      Hapus
  6. Kalau dipikir-pikir lucu juga ya ?
    Apalagi sekarang ,cewek-cewek berdandan demi facebook. Lidah sambil melet-melet.
    Itulah yang namanya demam facebook. Sehari tanpa facebook terasa hidup dijaman purba.
    Katakan amin jika ingin masuk surga, langsung deh berbondong-bondong lik dan komen amin berjubel. Takut masuk neraka.
    Bang Tempeku masih anget nih, mau bang ?? itu kata cewek sebelah ,entah tempe yang mana, perasaan saya dia tidak jualan tempe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amien mas Djangkaru :) mungkin biar memikat lawan jenis mas kalo dandan trus di aplod di fb....promosi" !!

      Hapus
    2. Mungkin itu tempe gorengnya mas, hehehehe, tapi memang iya sekarang ini FB seperti menjadi kebvutuhan pokok bagi kebanyakan orang

      Hapus
  7. Lebih baik gunakan untuk hal yang positif ya, Mas. Toh, kalau share yang sedih-sedih gak guna juga, apalagi share kesedihan di medsos :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari pada share kesedihan, mending share yang lucu-lucu biar menghibur orang lain

      Hapus
  8. Saya juga masi bingung kok bisa ya dacebook mendunia.. padahal dpikir2 masih ada twitter dll tp paling demen d facebook aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena FB ini medsos yang merakyat, digunakan dari kelas rakyat sampai para pejabat

      Hapus

Medem Pesbuk