Doa Seorang Tukang Tambal Ban


Menjadi seorang tukang tambal ban, terkadang saya merasa tidak enak dengan para pengendara yang pernah menggunakan jasa saya.

Lha bagaimana saya ndak merasa sungkan, lha wong secara tidak langsung saya sering mendoakan agar ban kendaraan mereka bocor.

Lebih parahnya lagi, hal tersebut justru membuat hati saya merasa senang dan berbunga-bunga, bahkan semakin banyak ban yang bocor, semakin membuat saya senang.

Lha apa ndak kurang ajar saya ini ...?

Setiap hari bersenang-senang terus diatas penderitaan orang lain.

Untung pikiran saya ini sudah disetting sedikit kentir, sehingga masalah seperti ini tidak menimbulkan delima untuk saya, bahkan dengan cepat saya bisa berpikir taktis, untuk mencari pembenaran atas hal tersebut.

Memang saya akui, sebagai seorang tukang tambal ban saya sering mendoakan hal yang kejam.

Tapi setelah saya lakukan survey, ternyata kekejaman saya ini masih belum seberapa, karena diluaran sana masih banyak orang-orang yang doanya terbukti lebih kejam, bahkan bisa dibilang lebih sadis dari pada doa saya.

Jika dibandingkan dengan saya, doa seorang dokter terbukti seratus kali lebih kejam dan lebih sadis, lha bagaimana ndak lebih kejam, wong secara tidak langsung mereka mendoakan agar banyak orang yang sakit.

Lha iyo, kalo ndak ada yang sakit, ya jelas mereka ndak ada pekerjaan, wong sudah jadi tugasnya mengobati orang sakit.

Meskipun mereka tidak menerima pasien yang menderita sakit hati dan gagal move on.

Tapi kalo berbicara mengenai level kekejaman doa, maka doa merekalah para penggali kubur, penjual batu nisan, penjual kain kafan dan penjual peti mati, yang paling kejam dan paling sadis diantara doa-doa yang lain.

Bagimana ndak menempati urutan teratas, lha wong setiap ada orang mati, otomatis mereka pasti dibutuhkan.




9 komentar:

  1. Ha ha ha gitu deh resikonya jadi tukang tambal ban kalau doa minta rezki sama saja doain orang lain Bannya bocor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, untung saya bukanlah seorang doketer

      Hapus
  2. Hahaha,,, tidak bisa dipungkiri itu... tapi ada juga tukang tambal ban yang ikhlas, ada gak ada yg bocor dia ttp jd tukang tambal ban...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya doa saya selalu terkabul mas, sehingga setiap hari selalu ada ban yang bocor

      Hapus
  3. wah betuh tuh ngarepin ban motor orang celaka wkwk
    niatin nolong ajalah, dapet pahala iye dapet uang juga iye :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sudah disetting dari sananya

      Hapus
  4. jika diperbandingkan sedemikian mah menurut saya doa yang justru paling biadab adalah doanya para ulama dan ustad, soalnya mereka berdoa agar umat Islam semua bejad bagaikan para iblis yang telah dilaknat Allah Taalla, super jahat mereka para ustad dong atuh ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mang, sebab kalo sudah pada baik gak ada yang diceramahi

      Hapus
  5. Yang nggak nyebar paku di jalan aja, Mas, hehe..

    BalasHapus

Doa Seorang Tukang Tambal Ban